Skip to content

Kerna akk sayang adik2 akk..

February 13, 2010

“Dik, bangkit…!”, begini la rutinku setiap hari sejak adik lelakiku no 3 tu tinggal bersamaku. Selepas usai berwudhuk solat subuh, aku singgah di muka pintu biliknya. Sengaja kupindahkan dia ke sekolahku melihat pada keputusan peperiksaannya dan sikapnya yang mula gemar keluar malam. Sejak duduk denganku dah makin ketara perubahan sikapnya. Dah pandai cuci baju sendiri, ngemas bilik sendiri, kurang melenting bila disuruh, mudah mendengar nasihat dan yang paling cukup membuat mak terharu (spt yang dikhabarkan padaku), adik dah mula rajin sembahyang sekarang.

“Kalau tak hafal bacaan, tulis kat kertas letak depan sejadah”, begini pesanku melihat riak wajahnya bila malam kedua atau ketiga dia tinggal denganku (x silap) dia kuajak bersolat.

“Boleh ke kak?”, soalnya ragu.

“Boleh… cuma jangan kalihkan muka dari kiblat je sampai kena bagi salam”, jawabku membuang gusar dari wajahnya.

Sehingga sekarang, tiapkali kujenguk biliknya waktu dia bersolat sehelai kertas putih masih dihampar bersama di hadapan sejadah. Dan di awal2 peringkat pembelajaran dia ni, rajin pula mencari sendiri video klip belajar bacaan2 solat dan doa. Buku yang kubekalkan seperti kurang menarik minatnya, dia lebih suka belajar dari medium yg mbekalkan audio dan visual sekali.

“Kakak yang marah abang. Dia nangis masuk bilik”, terkejut aku dengan ayat yg tiba2 keluar dari mulut comel si bongsu di satu kesempatan kami pulang ke kg baru2 ni. Abang yang dimaksudkan tu adalah adik yang sekarang tinggal bersamaku.

“Aik, bila pula akk marahkan abang?”, aku cuba menguji ingatannya yang hampir menginjak 6 tahun.

“Dulu… Akk pukul abang. Dia nangis…”, subhanalLah… sekuat itu ingatanmu wahai adikku.

Memang abang yang dimaksudkan tu satu2nya adikku yang pernah merasa tamparan sulung kak diorang ni. Huhuuu… Tamparan itu adalah kemuncak kerisauanku akan kemelampauan sikapnya dan kedegilannya ditunjuk ajar. Terlalu dimanjakan agaknya. Dan semasa kejadian itu, si bongsu ada memerhati. Mak pun ada sebagai saksi betapa tamparan yang hinggap bertalu2 di pipi sang adik sebenarnya lebih mengguris hatiku sendiri. AlhamdulilLah, Allah memudahkan jalanku mengajaknya kembali belajar dan kali ini dalam suasana yang dia sendiri redha.

Misi baru, membetulkan persepsi negatif di minda si bongsu pada satu kisah silam yang memburukkan imejku sebagai kakak yang mahu mendidik…

Pimpin aku ya Rabb dalam membimbing adik2ku di jalanMu…

2 Comments leave one →
  1. August 10, 2010 2:47 pm

    Subhanallah🙂

  2. December 26, 2010 2:57 pm

    assalamu alaikum
    wih..wih…
    enak banget mbak bacanya.
    tlng daftarin yang ini sebagai sahabat
    wasssalam


    wslm..sy cukup berbesar hati akh sudi berblog walking ke mari.bisa ngerti bahasa sy ya?masyaalLah..hebat..hehhe..
    alhmdulilLah telah sy link blog akh dari blog sy.moga ada kesudian bersilaturahmi lagi ke mari..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: