Skip to content

Kalau aku diberi pilihan…

May 4, 2009

“Dik Qaiy, akak plak tengok ek?”, begini selalunya ayat minta izin dariku buat maharaja kecik kami di rumah, adik bongsuku. Tukar channel sesuka hati waktu dia tengah tengok channel kesukaan dia (channel 611 astro) tu siap la tadah telinga dengar suara dia.

“Gilir-gilir…”, begini pula biasanya ayah menyampuk kalau waktu dia tu dia ada di rumah.

“Bagi la adik tu tengok, kamu dah puas tengok TV, dah besar..”, tak pernah pula keluar ayat macam ni dari mulut ayah. Rasa macam aku yang tua ni pun masih ayah anggap ‘seangkatan’ dengan usia adik bongsuku itu. Seronok juga… Hhehee…

Dan bab channel TV tadi biasanya kami yang tua ni kalah la ngan maharaja kecik kami tu. Tapi bukan soal toleransi adik-beradik yang aku nak citer kali ni, tapi tentang ayah.

Sabtu yang lalu (2 mei 2009), kereta yang kubeli (atau lebih tepat lagi, kereta yang kupinjam dari bank) seminggu yang lalu sampai ke tanganku. Dan hari tu jugalah aku mula pegang stereng balik setelah hampir 2 tahun meninggalkan pengalaman terakhir memandu (tu pun masa test JPJ. Hehheee… ceghoi sungguh!). Dan hari yang sama juga aku pulang ke kampung bersama kereta (kereta pinjam) baruku. First time jadi driver sejak sekian lama, ketaq juga la kepala lutut, peluh dingin tu toksah citer la. Dari kuarters kediamanku, kawan yang dengan murah hati membawa kereta (ku) dari tempat dealer di Kota Kinabalu (kurang lebih 1 jam 40 minit perjalanan) memintaku memandu kereta.

“Kau boleh ke bawa kereta ni balik kampung? Macam tak boleh percaya jer. Aku hantar je la kau balik”, hihiii… Mau taknyer, break mengejut, pijak pedal minyak tak konsisten.

“Tinggal jantung aku kat belakang macam ni kau bawa keta”, adunya. Hahhaa… Aku macam biasa la, membalas dengan sengihan. Nak buat macam mana, normal la tu tuk newbie macam aku (alasan yang munasabah). Hikhikkk… Dan sudahnyer, stereng bertukar tangan sesampainya kami di pekan kecilku, Kota Belud. 

Sesampainya kami di rumah, mak tanya dan cakap itu ini tentang kereta (ku). Cuba teka reaksi ayahku? Ayah… Cuma diam, sepi, senyap, membisu seribu kata tapi aku dapat membaca suara hatinya. Aku tahu ayah seronok, aku tahu ayah bangga. Walaupun kereta bank, paling tidak pun itu bukti setiap titik peluhnya membesarkan juga memberi pendidikan buatku tidak sia2. Dari atas rumah, kulihat ayah berlegar2 di sekeliling kereta (ku) ‘membelek’ dan meninjau.

Semalam (ahad, 3 mei 2009) aku kembali ke kuarters guru dan ayah menemaniku. Bukan duduk bersama denganku dalam kereta tapi meng’escort’ku dari belakang dengan motornya. Aku sendiri maklum ayah tak tahu pandu kereta tapi sepanjang memandu dengan ditemani ayah yang setia di belakang, satu perasaan lain menguasai diriku. Jadi lebih yakin. Terharu sungguh dengan ayah. Rasa macam anak burung yang baru belajar nak terbang sedang sang ayah terbang beriringan tanpa bahasa tapi 1001 rasa yang dihadirkan dalam hati sang anak.

Sebaik dia nak balik semula ke rumah, tiada pula aku ditinggalkan pesan itu ini macam mak pesan sebelum aku berangkat dari kampung. Ayah banyak menggunakan bahasa hati, suaranya terlihat pada raut wajahnya dan jarang sekali di mulutnya. Itulah ayah….

Ayah dan Maharaja Kecil kami (Syaqir, si bongsu)

Ayah dan Maharaja Kecil kami (Syaqir, si bongsu)

Kalau aku diberi pilihan untuk memilih lelaki lain sebagai ayah, aku tetap akan memilih ayahku sekarang yang mengabadikan seluruh tenaganya untuk menjadi tiang seri untuk bangunan keluarga kami. Yang sentiasa berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung.

 

Kalau aku diberi pilihan untuk memilih lelaki lain sebagai ayah, aku tetap akan memilih ayahku sekarang yang tak pernah mengeluh membanting tulang menghidupi seluruh kami sekeluarga. Ayahku yang sentiasa perkasa pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat adalah di saat semua orang menanti kepulangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih payahnya.

Dan pilihanku tetap juga ayahku yang selalu sabar, tekun serta bersungguh untuk berusaha menjaga, memelihara dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun di setiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerapkali menyerangnya. Serta kecekalan dan kegigihannya untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, di dalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun kutahu tidaklah jarang kami anak-anaknya melukai perasaannya tanpa sedar, melukai hatinya tanpa disengaja. Dan kebijaksanaan serta kemampuannya untuk memberikan pengertian dan kesedaran terhadap kami anak-anaknya tentang hari ini dan masa hadapan, walaupun seringkali kedegilan kami menentangnya.

Kalau aku diberi pilihan untuk memilih lelaki lain sebagai ayah, ayah yang miskin harta itu tetap pilihanku lantaran kebijaksanaannya membuatkan emak sentiasa setia di sisinya malah kami di’buta’kan dari konflik2 antara mereka berdua sepanjang membesarkan kami beradik. Kuyakin, bukan kecil cabarannya menjadi ayah dan ibu tambah2 berdepan dengan anak macam aku. (zaman kecilku yang dipenuhi sikap degil dan keras kepala akan kutebus di usia dewasa ini, mak ayah…)

Kalau aku diberi pilihan untuk memilih lelaki lain sebagai ayah, ayahku yang miskin harta itu tetap juga menjadi pilihanku lantaran kerutan di wajahnya yang menjadi bukti, bahawa lelaki yang menjadi ayahku itu senantiasa berusaha sekuat daya fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup di dalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok menjadi bukti bahawa dia adalah lelaki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya, sentiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarga kami sekeluarga.

Dan barisi saja lelaki2 hebat di depanku, aku tetap akan memilih ayahku sekarang sebagai ayah dunia juga akhiratku. 

Ya Allah Yang Maha Pengampun, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, ampunilah dosa-dosa kedua orang tuaku dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku semasa aku masih kecil.

Amin… Amin… Allah humma amin…🙂

8 Comments leave one →
  1. May 5, 2009 1:29 am

    aamiin.

    Itulah ayah. Ia tak banyak bicara. Tapi sejatinya ia sayang pada keluarga.

    Salam tuk Ayah.


    iya…tak banyak bicara tapi banyak berusaha membuktikan kasihnya pada keluarga.
    salam sy juga buat ayahnya akhi..🙂

  2. hati merdeka permalink
    May 5, 2009 4:49 am

    ya…lelaki tetap lelaki…sebaik2 lelaki adalah yg paling baik terhadap ahlinya, sesuap nasi yg tersuap di mulut sang anak adalah sebaik2 sedekah dari seorang ayah kpd keluarganya


    benar sekali.. eh silap, betul tu, sangat betul (hihiii..terbawa2 reply komen dengan bahasa indonesia yg masih berterabur. hikhikkk):-)

  3. hik_mah permalink
    May 5, 2009 7:35 am

    assalamu’alaykum
    kakak,..
    ceritanya bagus,..jadi kemarin sudah drive kendaraan barunya?
    senengnya,..
    tapi ima sedikit tak paham dengan bahasa melayu,.hehe tapi tak pe lah sikit sikit🙂
    salam buat ayah dan adik kk yg lucu itu…
    ima juga begitu sayang dan mengidolakan ayahku loh😉


    wa’alaikissalam ima cayang..😀
    iya, alhmdulilLah udah drive gitu. hikhikk..
    yah itu kan fair, abis akk sering tak paham bahasa indonesia ima. hehhe..tapi ga apa2, sikit ajha😀
    salam juga buat ayah ima dan adik ima (siapa ya namanya..??akk udah lupa nama adik ima yang champion cooking itu😉 )
    yah sama, akk juga begitu sayang dan mengidolakan ayak akk loh😀😀

  4. May 5, 2009 9:09 am

    ya ukhti setiap ayah memang selalu ada kebanggaan. itulah ayah – ayah kita.maka kita harus tetap mendukung orang tua kita . untuk itu berbakti pada orang tua itu adalah kewajiban
    Aku jadi teringat Almarhum ayahku

    Terima kasih ya🙂


    bener sekali, akhi.. seperti apapun ortu kita, kewajiban sebagai anak harus kita tunaikan. sy teringat tazkirah yg sy kasih ma anak kelas iqra sy tentang seorang pemuda yang beribu bapakan khinzir dan lantaran baktinya yang sangat besar kepada ortunya walaupun ortunya ditukarkan Allah menjadi khinzir maka Allah angkat maqamnya ke maqam anak soleh dan menjadi jiran Nabi Musa as di syurga nanti. subanalLah.. smoga kita tergolong dalam golongan anak2 yang soleh dan solehah. aminn.. Allah humma amin..🙂
    al fatihah buat almarhum ayah akhi..semoga beliau ditempatkan di kalangan orang2 yang soleh di sisiNya. aminn..

  5. May 5, 2009 4:58 pm

    assalamu’alaikum….

    maassalaamah kak …

    baarokalloh, kereta barunya, bila-bila nak racing ma ane ya…
    he, Allahu Musahhilu umuuronaa jamiian…
    dg bertambahnya fasilitas moga tambah pulak amal shalehnya….

    wassalam, ni dah kesepakatan ma ka Ima ya???
    kok semuwa bagi message ke adek ni???


    wa’alaikassalam adikku..😉
    racing? bila2 juga bisa. hehehe..
    insyaalLah dik..moga Allah meredhai segala kemudahan yang dikurniakan buat kita🙂
    mesej apa, dik? di offline ym msg ya?? ga sepakat kok, kebetulan ajha kalih. hihii
    BTW, syukran udah mampir lagi ke mari

  6. May 7, 2009 5:46 am

    Hi, good post. I have been thinking about this issue,so thanks for blogging. I’ll certainly be subscribing to your blog. Keep up great writing


    thanks..may God bless you🙂

  7. May 10, 2009 6:05 am

    dad, I love u ..


    tuch kasih tau ajha langsung ke ayahnya akhi. hhehee.. kalo sy ga biasa kasih tau yang gituan ke ayah. hikhiikkk..😀

  8. May 12, 2009 2:26 pm

    subhanallah

    kau memang anak yg baik dik


    kita dituntut menjadi anak yang baik, iya kan akhi?🙂
    sy pasti, akhi juga anak yang baik, yang soleh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: