Skip to content

Dia antara anugerah tak ternilai

April 26, 2009

 

Kau di hati, sahabat...

Kau di hati, sahabat...

Assalamu’alaikum…

 

 Menemui sahabat tersayang, yang dirindui selalu, Ana (maaf, nama sebenar terpaksa dirahsiakan atas sebab2 keselamatan. Hehehee..). Harap sihat + dalam perlindungan serta rahmat Allah swt. Fatin (bukan nama sebenar) alhamdulillah sihat dalam kesibukan yang menjadi rutin dan tak kurang yang ‘tidak dirancang’. Masih sering kalah untuk menjadi pengurus masa yang baik; sebaliknya menjadi mangsa kepada peredaran masa yang dirasakan terlalu pantas! (aku juga sering mengalaminya, sahabat!)

 

Hampir selesai sem ke-2. Tapi masih terasa kehadiran Ana, dengan senyuman yang menampakkan barisan gigi yang bersih + cantik hehe. Suka dengan mesej Ana tempoh hari, “amal itu kerangka yang mati dan ruhnya adalah keikhlasan” (mungkin ada di antara kalian yang pernah mendapat pesanan ini dan aku dah lupa siapa empunya bait2 pesan yang cukup memberi makna ni). Pesanan yang sangat bermakna.

 

Bersama surat ini, Fatin sertakan sesuatu yang telah berkurun disimpan sebelum Ana berposting dulu. Maaf, terlalu lama biar Ana menunggu. Harap sudi untuk terima walaupun tak seberapa nilainya.  

Sampai di sini dahulu utusan kali ini. Moga ada lagi episod pertemuan kita nanti. Insya Allah  (akan kuusahakan, sahabat…) Jaga diri. Doakan kejayaan bersama dunia akhirat.

 

Wassalam…

 

Demikian bait2 surat yang sampai kepadaku, jauh dari Pulau Mutiara. Gambaran wajahnya masih tersangat jelas dalam ingatan. Senyumnya, lakunya yang sentiasa sopan, tutur katanya yang lembut dan kadang menjadi pesaingku dalam mengusik masih segar dalam memori. Ada sesuatu dalam dirinya yang membuat hatiku benar2 terpaut hinggakan usia perkenalan yang cuma kurang lebih setengah tahun tidak mampu menghalang kemesraan kami. Yang pasti, aku terpikat dengan akhlaknya. Di wajahnya ada sinar seorang muslimah solehah. Bicaranya yang sentiasa sopan dan sering pula diiringi dengan senyuman menghadirkan ketenangan dalam jiwa.

 

Kelas usrah setiap hari selasa di Pusat Kajian Pengurusan Pembangunan Islam (ISDEV) USM dulu menjadi medan pertautan ukhuwah antara kami. Kami yang menumpang kasih dalam keluarga ISDEV (maklum, secara formalnya kami berdua bukanlah ahli ISDEV) menjadi semakin akrab setelah sama2 memeriahkan majlis berbuka puasa bersama keluarga besar ISDEV Ramadhan 2008. Pun begitu, seruan dari tanah Kinabalu yang memanggilku untuk menabur bakti memaksa untuk kami berpisah saat kuntum ukhuwah kami sedang mekar. Dari kejauhan aku masih dapat menghidu harum kasihnya sebagai seorang sahabat meski terpisah jauh dek jarak.

 

“Sesungguhnya perancangan Allah yang terbaik. Dia akan tentu dan berikan segala yang kita perlukan, bukan yang kita inginkan. InsyaAllah masa hadapan yang cerah menanti untuk kita dunia akhirat”, begini pula pesan darinya sebaik menutup perbualan kami lewat mesej2 SMS.

 

Mengenalinya merupakan antara anugerah paling besar dalam hidupku. Moga Allah meredhai ukhuwah ini. Uhibuki filLah ya ukhti… J

5 Comments leave one →
  1. April 26, 2009 7:09 pm

    assalamu’alaikum….

    I’m firstly ka….
    MasyaAllah “ash-shuhbah ash-shoolihah” adalah salah satu hal yang sentiasa dimiliki oleh para Murabbi…(pendidik) untuk menjadi suri tauladan bagi peserta didiknya…

    mari diingat hadits nabi sas…
    ttg 7 golongan manusia yang kan dapatkan naungan di hari yang tiada naungan kcuali daripadaNya…
    salah satunya adalah “….dua orang yang saling mencinta kerana Allah; yakni ke2-2nya bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah pulak….!”

    so, Tahaabbaa filLaah…”saling mencintai kerana Allah…!”

    syukron dah silaturahmi…
    wassalam…


    wa’alaikassalam warahmatulLahi wabarakkatuh..

    hehhe..iya, adik the 1st one.

    semoga kita peroleh naungan di SANA dari ukhuwah yang terjalin kerana Allah semata.
    Allah humma amin..

    terima kasih kembali atas kunjungannya, dik🙂

  2. April 26, 2009 9:51 pm

    Dia akan tentu dan berikan segala yang kita perlukan, bukan yang kita inginkan.”
    Membuat saya ingat apa yang pernah saya baca (lupa judul bukunya hiihiii):
    Ketika kumohon kepada Allah kekuatan,
    Allah memberiku kesulitan agar aku menjadi kuat.
    Ketika kumohon kepada Allah kebijaksanaan,
    Allah memberiku masalah untuk dipecahkan.
    Ketika kumohon kepada Allah kesejahteraan,
    Allah memberiku akal untuk berfikir.
    Ketika kumohon kepada Allah keberanian,
    Allah memberiku kondisi bahaya untuk kuatasi.
    Ketika kumohon kepada Allah sebuah cinta,
    Allah memberiku orang orang bermasalah untuk ku tolong.
    Ketika kumohon kepada Allah bantuan,
    Allah memberiku kesempitan
    Aku tidak pernah menerima apa yang kupinta,
    Tapi aku menerima segala yang ku butuhkan
    Doaku terjawab sudah…


    indah sekali kalimah2 itu, fiq… iya, bukan Allah tidak mahu penuhi permintaan kita tapi DIA Tahu malah Maha Tahu apa yang kita perlukan/butuh. Allah Maha Tahu bagaimana untuk memuaskan hati kita🙂

  3. April 26, 2009 10:05 pm

    waaa persahabatan, penuh suka duka menjaga dan memeliharanya..


    iya, bener akhi..menjaga dan memeliharanya adalah hal yang agak sulit berbanding mengikat sebuah persahabatan

  4. April 27, 2009 4:20 pm

    Sahabat , aku tuangkan ke dalam suratku pendar – pendar kerinduanku kepadamu agar ikatan persaudaraan kita tiada musnah oleh waktu, persaudaraan yang kita pupuk sejak zaman azali, tiada aku lupa sampai kita bersua di surga – Nya nanti. tiada aku bisa kuberikan kepadamu sahabat, selain persaudaraan yang mengikat kita sampai akhir hayat nanti.


    dengan iman kita kuatkan ikatan persaudaraan ini, sahabat🙂

  5. hati merdeka permalink
    April 27, 2009 9:52 pm

    rahsia kununnnnnnnnnnnnnnnnn!!!!!!!!!


    hikhikkk…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: