Skip to content

Karenahmu akan tetap ‘hidup’ di hati…

March 23, 2009

“Buat apa laa kamu conteng2 tangan kamu ni??!!”, soalku menahan geram dalam kelucuan melihat kedua2 tangan sampai ke lengannya yang berconteng dengan pen. Aku sendiri kurang pasti corak apa yang nak dibentuk dalam contengan tu. Kemudian kuperhatikan kukunya.

“MasyaalLah budak ni…”, getusku dalam hati. Tanpa sedar terlepas tawa halusku lantaran tidak mampu menahan rasa kelucuan. Kukunya habis ditempekkan dengan liquid paper kemudian ditambah pula dengan contengan pen di atasnya.

“Kamu mau jadi apa ni, Elezer?”, tanyaku sambil menggeleng kepala. Masa tu dah mula kedengaran suara2 sumbang yang menyampuk.

”Heheee…”, dia sengih sambil cuba menggosok-gosok corak di lengan cuba untuk menanggalkannya.

Itu bukan kali pertama aku melihat ’anasir2’ yang comot di tubuhnya cuma kali ini makin terserlah pula. Semakin besar contengannya, semakin comot pula kulihat dia.

“Kalau cikgu nampak lagi kamu conteng2 tangan kamu macam ni, apa yang cikgu kena buat dengan kamu?”, soalku cuba berdiplomasi.

“Denda, cikgu”, jawabnya memberi cadangan sambil masih tersengih. Teman di sebelahnya sudah lama terkekeh melihat laku Elezer menanggapi setiap kata2ku.

”Huh! Denda?! Kamu ni suka sangat kena denda ke? Denda memang tak berkesan dah untuk kamu ni, dah lali dengan denda”, balasku. Teman2nya yang lain makin seronok pula terkekeh. Geramku semakin surut bertukar simpati dan kelucuan memikirkan anak yang sudah menjangkau usia 16 tahun di hadapanku itu sukar membezakan yang comot dan yang bersih (plus kemas).

“Kalau cikgu nampak lagi kamu conteng2 tangan kamu macam ni, cikgu conteng pula muka kamu sekali. Cikgu buat corak batik kaa… Atau apa2 je la”, sambungku.

“Eehhh..! Tak boleh cikgu… Tak boleh…”, balasnya pula.

“Kenapa pula tak boleh? Itu bukan pilihan. Sekarang ni siapa

cikgu, cikgu ker kamu?”, tingkahku sambil menahan tawa.

Teman2 yang lain sudah tidak dapat menahan kelucuan.

”Cikgu…”, jawabnya sambil masih tersengih seperti lazimnya.

”Hah! Lain kali jangan lagi conteng2 tangan kamu macam ni.

Kotor…”, pesanku.

 

Peristiwa ini berlaku pada hari terakhir pertemuanku bersama mereka sehari sehari sebelum cuti sekolah iaitu seminggu yang lalu. Pertemuan terakhir dengan kelas yang diletakkan di bawah pengawasanku.

 

Elezer… Seorang pelajar yang loyar buruk tapi kerap menjadi penghibur di dalam kelas. Dia kerap berjaya membuatku tersenyum dengan fiilnya, geram tu tak usah cakap la. Pernah juga sekali kujadikan dia model di hadapan kelas untuk menyampaikan mesej kepada pelajar2ku betapa pentingnya first impression (tanggapan pertama) orang. Parah jugalah dia kena kritik dengan teman2 yang lain. Dan aku pun menambah kritikan yang akhirnya kususuli dengan sedikit motivasi khusus buatnya yang sering menjadikan kelas ’hidup’ dengan telatahnya.

 

Khabar yang mengundang mendung hatiku

Khabar yang mengundang mendung hatiku

”Student kelas kau yang meninggal tu, kan?”,

tersentak aku mendengar kata2 temanku.

 

 

”Betul ke”, jauh disudut hati berharap dia tersilap info.

“Elezer nama dia”, seakan terhenti seketika denyut nadiku.

”Cikgu Launis yang bagitahu. Katanya dari kelas 4G, kelas kau kan?”, memang sah! Sebelumnya aku dah dengar ura2 yang mengatakan seorang pelajar sekolah kami lemas semasa cuti sekolah. Aku tak hirau sangat khabar2 angin tu sebab tak pernah terfikir pelajar tu merupakan salah seorang dari pelajar di kelasku yang memang telah kuanggap macam anak2ku. Segera aku mencari Cikgu Launis untuk mendapatkan kepastian. Sah! Memang Elezer.. Rupanya peristiwa seminggu yang lalu adalah kenangan terakhirku bersamanya.

 

Inilah kali pertama aku mengalami satu kehilangan dalam kalangan pelajar2ku. Meski lakunya kerap mencetus geram, mengundang marah namun dia tetap akan sentiasa kuingati. Darinya aku mendapat peluang untuk menguji sabar, darinya aku belajar menjadi guru yang mendidik… Dan hari ini berita kehilangan anak yang seorang itu membuatku hariku terasa mendung dan suram.

 

Elezer, karenahmu akan tetap ’hidup’ di hati, cikgu…

9 Comments leave one →
  1. March 24, 2009 11:25 am

    subhanallah

    selalu ada hikmah dari setiap kejadian

    tidak Allah taqdirkan sesuatu itu tanpa hikmah di sebaliknya🙂

  2. irfanovic permalink
    March 25, 2009 12:44 am

    inna lillahi wa inna ilaihi rajiuun..
    sedih nyer..

    mendiang Eleizer Juhanis membuatkan sy merasa seperti seorang guru yang sebenar. dengannya kelas ‘hidup’ dengan bebelan (seperti normalnya seorang guru yang menabur nasihat dan kadang tu mnjadi sebuah leteran) dan dengannya juga kelas ‘hidup’ dek keceriaan yang tanpa sedar dibangkitkan olehnya

  3. March 26, 2009 11:33 am

    dibalik kesedihan Allah menciptakan senyuman

    bener, akhi… Saat kita pohon sekuntum bunga, Allah beri kita sepohon pohon kaktus yang berduri, yang kelukakan. namun di akhirnya, pohon kaktus itu menghasilkan bunga yang cantik buat kita…
    begitulah Allah menunjukkan kasih sayangNya…
    dan bersyukurlah kita saat diuji kerna itu bukti kita masih mendapat perhatian dariNya.

  4. March 26, 2009 4:01 pm

    Ukhti kita semua memang punya kisah,kisah itu mungkin akan terulang di kemudian hari.Sedih memang aku juga punya kisah dan sekarang orangnya pergi hingga kemana. Walau ia tak tentu apa masih hidup apa belum kapan kapan akan kukisahkan dalam blogku. Salam kenal ya. Ditunggu kedatangannya


    Iya, bener akhi.. Kehidupan itu adalah satu kisah perjalanan yang sering terulang.. Episodnya ga jauh beda ma yang lainnya.
    Salam kenal kembali… Salam pemblongan (katanya akhi acheoy)… AlhmdulilLah udah sy kunjungi blog akhi..Blog yang bagus..Bahasanya puitis🙂

  5. hatimerdeka permalink
    March 26, 2009 8:58 pm

    manusia mmg begitu..saat ada, tak di endah bila hilang menyesal tak sudah..sayangi seadanya walau kadang2 merasa mereka byk kekuraangan(^_^)


    malah kekurangan2 saat ke’ada’an mereka itulah yg menjadi kerinduan bila dah tiada.. memang, kehilangan itu membuat kita sedar untuk menghargaan saat adanya mereka (maklum kadang tu lupaaa..hehee..)

  6. March 31, 2009 6:31 pm

    Dalam kehidupan, ada yang datang, ada yang pergi, tapi entah bagaimana cara kita menghadapinya. Kita juga tak tahu kapan kita meninggal dan seperti apa kita nanti setelah kematianku.


    semoga hidup kita berakhir dengan khusnul khotimah. aminn..🙂

  7. April 1, 2009 12:46 pm

    Hidup itu bagai dua sisi mata uang yang saling melengkapi

    Salam kenal dan tukeran link yukkkk


    “Hidup itu bagai dua sisi mata uang yang saling melengkapi”? sy bingung, akhi..artinya tuch apa sich? hehhee..
    salam kenal kembali.. insyaalLah…syukran atas kunjungannya..

  8. April 3, 2009 5:12 pm

    Hidup hanyalah perjalanan pulang kembali, apa yang perlu ditangisi ?? padahal kita semua akan kembali kepada – Nya , bekal apa yang kita bawa nanti padahal amal masih sedikit .

    Maaf saya mampir kebetulan lihat blog teman kawanku jadi ikutan.

    Oh ya coba aku jelasin mengenai dua sisi mata uang :
    Hidup di dunia selalu berdampingan
    Ada pria ada wanita
    Ada hidup ada mati
    ada gelap ada malam
    ada pertemuan ada perpisahan
    seandainya salah satu tiada tiada keseimbangan , keselerasan didunia
    Sungguh Allah Maha Mengetahui mengenai apa saja yang diciptakan – Nya, agar kita senantiasa berpikir dan bersyukur atas segala rahmat – Nya.


    syukran atas kunjungannya…jangan bosen2 mampir ke mari..
    syukran jazilan juga buat penjelasan akhi mengenai ‘dua sisi mata uang’ 🙂

  9. April 3, 2009 5:19 pm

    minta izin ngelink ke blognya ukhti..
    berbagi cerita dan ilmu kalo ada waktu mampir di tonicoks.blogspot.com


    insyaalLah monggo.. semoga bermanfaat..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: