Skip to content

Mengetuk pintu nasihat

March 19, 2009

nasihatSiapa pernah kecewa kerana cinta manusia? Tak perlu angkat tangan, angkat kening pun dah cukup. Hehhee… Tulisan kali ini bukan berfokus pada kecewa dek cinta manusia tapi kecewa dek ’kerikil2’ sepanjang ranjau perjalanan yang kita pernah ’tersepak’. Kecewa tu perencah hidup, renyai yang nantinya menghadirkan pelangi dan proses mencapai kematangan emosi.

 

Seperkara yang kupelajari dari perjalanan hidup ni, zon selesa itu lebih banyak melalaikan. Dalam keadaan kita bahagia, senyum, ketawa, gembira…, pernah tak terfikir masa tu untuk meminta nasihat bagaimana nak tuntun rasa bahagia tu? Pernah tak kita terfikir bagaimana untuk kita memanfaatkan senyuman, tawa dan gembira saat2 kita berada dalam zon selesa tu? Nah, jujurnya kalau aku memang tak pernah. Tak pernah terfikir. Apa yang aku tahu waktu2 macam tu akan berlalu dengan sendirinya. Tapi macam mana pula pada waktu2 kita kecewa? Pada saat2 kita berendam airmata, berteman tangis, berbalut luka (di hati)? Pada saat2 sebeginilah kita akan mula ’merangkak’ mengetuk pintu2 nasihat. Tapi ye la, orang yang sihat mana ada cari doktor, kan? Lazimnya orang yang sakit je datang jumpa doktor. Walah, tu kurang tepat! Orang sihat pun ada yang datang jumpa doktor. Jumpa sebab apa? Jumpa untuk bertanya tahap kesihatannya dan meminta nasihat bagaimana untuk mengekalkan kesihatan tu. Tak ramai yang macam ni (datang jumpa doktor dalam keadaan sihat). Dan begitu jugalah halnya dalam ‘sakit’ yang satu tu, sakit pada jiwa dan emosi. Macam bersyarat pula untuk ketuk pintu nasihat tu. Mari kita sama2 contohi Khalifah Abu Bakar as-Siddiq yang pernah berkata: “Apabila aku melakukan sesuatu yang betul maka bantulah aku, dan apabila aku menyeleweng maka perbetulkan daku.” Tak perlu tunggu datangnya silap, tapi sentiasa membuka ruang untuk sering dinasihati. Tak perlu tunggu tangis dan duka baru nak minta nasihat. Dan masih ingatkah kita pada sebuah hadis di mana baginda Rasul saw bersabda, ‘Agama itu nasihat. Agama itu nasihat. Agama itu nasihat’. Maka sahabat pun bertanya: ’Kepada siapa?’ Jawab Baginda: ’Kepada Allah, kepada Kitab-Nya, kepada Rasul-Nya, kepada pemimpin kaum muslimin dan juga orang awam muslimin.’ (Hadis riwayat Muslim).

 

Mulai sekarang (ingatan keras untuk diriku), jangan tunggu tangis dan kecewa datang bertandang menjengah kamar hati baru nak mengetuk pintu2 nasihat. Ketuklah setiap waktu, jangan pernah jenuh mengetuk pintu2 nasihat. Walaupun mungkin akan ada waktu2nya orang letih memberi nasihat (mesej ini teristimewa buat anak pakcik Tajuddin yang pernah mengadu letih memberi nasihat padaku. hehehe), percayalah tak semua pintu yang kita ketuk tu akan meluahkan rasa letih mereka ‘menghulur’ nasihat. Yang kata letih tu pun aku yakin jauh di sudut hati mereka rasa dihargai bila kita datang meminta nasihat (betul tak, hatimerdeka? Kihkihh..). Kita semak balik firman Allah yang maksudnya:

“Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh, mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan sabar.” (Surah al-’Asr, ayat 1-3).

 

Dan seperti yang pernah ditulis oleh seorang saudara (maaf aku terlupa siapa orangnya tapi kata2nya aku masih ingat), katanya, nasihat tu macam ubat, pahit tapi menyembuhkan.

 

Sebagai mengakhiri tulisan kali ni, suka aku kongsikan bersama kalian sebuah nasihat yang pernah di’hulur’kan padaku ketika aku berada dalam zon tak selesa satu saat dahulu. Dalam keadaan berbalut luka tu dia hulurkan ‘antibiotik’ ni dengan harapan ‘luka’ xkena ’infection’ (hikhikk..! Banyak bermain dengan bahasa). Begini katanya:

 

”Kata bijaksana bijaksini dalam benda2 begini…, cinta, semakin dikejar semakin jauh berlari…. Hentikan mengejar ia akan datang mendekati. Saat kita tak lagi memerlukan cinta…, saat itu ia akan cuba menghampiri. Biar ia datang tanpa mencari….. Kala itu kau cuba bersedia menghadapi. Kata Hamka ’cinta membangkit rasa semangat untuk jadi kuat’. Tapi kata saya, ’cinta kadang2 menjadi racun membunuh rasa bertuhan’. Itu yang saya minta agar akak isi sedaya mampu kalbu yang satu dengan tauhid yang padu agar keputusan yang berlaku diterima seredho mungkin…. Jangan cuba keluarkan dari lisan kata2 mengeluh walau jauh di sudut hati kesakitan dialami. Biar ia pulih secara alami semulajadi. Melalui itu, akak dah mula kenal karektor insan bernama lelaki. Itu baru gerak langkah awal mengenal, belum lagi bersuami… Insyaallah gerak langkah selepas ini mudah2an tegap dan semakin berani”.

 

Wallahu’alam… Segala kesilapan menyusun bahasa, menjaga adab tutur kata, mohon teguran teman2..🙂

8 Comments leave one →
  1. March 19, 2009 12:11 pm

    setiap manusia memiliki peluang berbuat baik juga berbuat jahat.
    Nasihat berperan di sini. Maka saling menasihati dalam kebenaran dan kesbaran adalah indah🙂


    bener sekali, akhi🙂

  2. bayu200687 permalink
    March 19, 2009 1:52 pm

    kadangkala, menengok

    (kalimat ‘melihat’ sy kira lebih cocok)

    kembali dan meniti jejak2 kaki di mana kita dulu melangkah, terasa begitu berarti…

    ada mutiara nasehat berceceran yg tak terlihat disana, kadang kita lupa, atau pura2 lupa, atau malah tak peduli, padahal kita membutuhkannya…


    ‘memandang semula ke belakang’ itu kadang memberi banyak manfaat.

    bener, banyak mutiara berceceran yang kadangkala kita terlepas pandang, atau lupa (atau pura2 lupa) atau malah tak peduli, padahal itulah senjata dan bekal kita menuju hari2 ke depan.

    wallahu’alam.. sekdar buah fikir dari sy yg masih mentah soal hidup🙂

  3. March 20, 2009 9:06 am

    bagus dan keren nih tulisannya, suskses selalu ya


    syukran mba.. sekadar buah fikir dari seorg insan yang berusaha bernafas dalam jiwa hamba🙂 . syukran jazilan atas ziarahnya.. jangan bosen2 mampir ke mari, mba..

  4. March 20, 2009 5:31 pm

    kekecewaan selalu kudapatkan dalam menjalani kehidupan ini, tapi kuyakin karena DIA tau yang aku butuhkan saat ini, tinggalnya aku bersyukur, artikel mu bagus.


    jangan pernah berputus asa dengan rahmatNya. sungguh Allah ga akan pernah mensia-siakan kekecewaanmu itu andai diiringi sabar. kepada Allah jua sy kembalikan pujianmu. syukran di atas kunjungan🙂

  5. hatimerdeka permalink
    March 21, 2009 10:42 am

    bijak2!!


    hehee… mendapat pujian x semanis menerima kritikan😀
    BTW, terima kasih (astghfirulLah..jauhi aku dari sifat riak dan bangga diri ya Allah..)

  6. salam02 permalink
    March 23, 2009 12:00 am

    Assalamu’alaikum ukhti…
    ada nasehat cinta rupanya…..? 🙂
    wa’alaikassalam…
    bukan nasehat cinta, sekadar nasehat yg terinspirasi dari sebuah proses yg namanya ‘cinta’. hehee..

    —> cinta…..bisa menjadi “madu” bisa juga menjadi “racun”
    …kan menjadi madu; bila dilandasi dengan mengharap ridho Allah, dan kan menjadi racun; bila dibarengi dengan nafsu belaka, yang akhirnya kan berbuah “kekecewaan”…
    —> setuju ukhti….tuk selanjutnya: membuka hati tuk menerima nasehat tanpa menunggu datangnya kecewa dan air mata….

    setuju, akhi..cinta itu bisa mjadi racun dan bisa juga mnjd madu.tp cinta sejati pada Ilahi takkan pernah berbuah kekecewaan. sy pingin punya cinta sejati itu, akhi..(*merajut doa)

  7. salam02 permalink
    March 24, 2009 9:57 pm

    Semoga segera kau dapatkan ukhti…🙂
    (‘meng-amini doa yang terajut)

    syukran jazilan..🙂

  8. tetot permalink
    June 25, 2009 2:54 pm

    thx…skrg hati sy mmg tgh kecamuk..lepas baca sy jadi semngat skit..ape pun thx a lot…sy cuba untuk mulakan hidup baru…ape yg jadi sy kene redha..sume ni ALLAH tentukan…thx skali lg sahabat dgn nasihat yg mengajar saya supaya lebih mendekatkan diri dgnNYA…


    alhmdulilLah..dari Allah jua datangnya tarbiyah, apa yang saudara baca di sini sekadar wasilah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: