Skip to content

Sunnah jangan hanya sebahagian

February 21, 2009

2911200821852Sambungan entri berjudul Syariat yang satu ni… POLIGAMI (lagi)

 

”Menurut ukhti macam mana?”, tanyanya.

Nah, kalo menurut sy berbalik pada bgaimana kita memberi erti pada sebuah pernikahan”, jawabku

Kalo kita ertikan pernikahan itu sekadar kebersamaan antara suami dan isteri, poligami pasti sulit untuk diterima. Tapi kalo pernikahan itu diertikan sebagai satu ibadah yang nantinya menjadi bekal kita di akhirat, insyaalLah kedua suami dan isteri ga bakal berhadapan ma konflik yang sampai membuat keberantakan rumah tangga”, sambungku.

Betul”, dia memberi respon.

Setuju”, tambahnya.

Tapi kalau sy tidak”, sambungnya. Aku jadi pelik. Udah diiyakan kok malah kata ‘tidak’ (campur bahasa negara jiran takpe kot noo.. hihii). Penjelasannya kutunggu. Persembangan pagi itu jadi semakin menarik.

Menurut saya, laki-laki bisa poligami. Kalau dia bisa bersikap adil, istri merelakan dan bisa saling pengertian”, katanya.

Sy ga pernah menafikan yang gituan…”, aku mencelah.

Maksudnya?”, lho, kok ditanya maksud…? Ato kalimat ’menafikan’ itu yang buat dia bingung? Huhu..

Katanya poligami mau menurut sunnah yang sunnah itu untuk ibadah. Tapi yang menjadi masalah itu tuch, yang sunnahnya cuma menikah tapi mengurus pernikahan n rumahtangga itu sunnahnya ditinggalin. Kerna itu akhawat rame yang anti poligami. Itu sekadar persepsi peribadi sy, menurut pemerhatian n perbicangan yang saya ikuti”, cuba memberi penjelasan sekaligus menitipkan sedikit dapatan dari research tak formal yang kujalankan.

Ya, makanya syaratnya suami harus  bisa adil dalam ngurus rumah tangga”, responnya.

Adil itu cuman satu… Itu tuch, RasullulLah dijadikan role model…”, jawabku pula. Adil… Tak semudah melafazkan kalimat ’adil’ tu dalam menunaikannya. Adil dalam memberi nafkah zahir dan batin. Kalau nafkah zahir mungkin tidak menjadi masalah sangat untuk bersikap adil dan saksama. Tapi macam mana pula dengan nafkah batin? Mampu ke manusia ni berlaku adil dalam semua perkara?

Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil antara perempuan-perempuan itu, meskipun kamu sangat ingin demikian itu, sebab itu janganlah kamu terlalu cenderung, sehingga kamu tinggalkan perempuan yang lain sebagai seorang yang tergantung. Jika kamu perbaiki (kesalahanmu) dan bertakwa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (Surah Al-Nisa’: 129)

Sedang RasululLah sendiri sangat ingin untuk menyamaratakan kasih sayang terhadap isteri-isterinya tetapi baginda tidak mampu, kerana bab hati ni bukan dalam kuasa manusia. Lalu baginda mengadu pada Allah:

“Ya Allah! Inilah pembahagianku setakat yang aku boleh berikan (iaitu, aku berurusan dengan isteri-isteriku secara adil dan saksama mengikut kemampuanku). Jadi aku memohon kepadaMu agar tidak menghisabku ke atas apa yang di bawah kawalanMu tetapi tidak di bawah kawalanku (iaitu perasaan-perasaanku terhadap mereka).”

Poin utamaku di sini bukan adil semata2 sebab manusia tu tak mungkin mampu berlaku adil dalam semua hal. Tapi RasululLah adalah contoh terbaik dalam mengurus dan melayani kehidupan rumahtangga yang berpoligami.

 

Memang susah kalu harus sama persis Rasululloh”, katanya. Aku dah agak dah.

Katanya juga mau menurut sunnah. Sunnah sich jangan ikut yang sebahagian aja. Masak RasululLah mengajarkan yang sulit untuk diikutin ma ummat baginda. Akhi sendiri tau kalo baginda Rasul itu terlalu kasih ma ummat”, aku menolak alasan yang diberikan secara lembut (cukup lembut ke ek? Huhuu..!). Inilah yang menjadi antara punca tertutupnya pintu hati kebanyakan kaum hawa dalam menerima syariat yang satu ni (poligami). Bukan sebab menolak hukum mentah2 tapi pelaksanaan yang hanya pada mulanya menurut sunnah tu dilupakan (atau buat2 lupa) sunnah dalam pengisiannya.

 

Poligami zaman sekarang ni (kebanyakannya) bukan lagi poligami yang menurut sunnah (tapi aku yakin tetap masih ada yang benar2 menurut sunnah tetapi segelintir cuma).

Kalau suami macam Fahri tu akk sanggup je dimadukan”, begini luah seorang teman padaku lewat persembangan kami yang menyentuh soal madu (bukan madu lebah, apalagi madu kelulut. Hihii..). Fahri… Ingat lagikah kalian pada Fahri, tunjang utama novel fenomena ’Ayat-ayat Cinta’? Watak ini jugalah yang menjadi wasilah dalam perubahan penerimaan berpoligami pada seorang teman baikku yang suatu ketika dahulu seorang yang anti poligami. Itu baru watak yang sekadar dihidupkan lewat penceritaan yang bercampur ilusi. RasululLah bukan ilusi bahkan watak yang benar2 wujud malah menjadi sebaik2 contoh sepanjang zaman dalam segenap aspek kehidupan. Sulit dicontohi? Sulit bagaimana? RasululLah juga manusia, kan? Kalau RsululLah itu dari kalangan malaikat ya iyah, sulit…

 

Seorang yang sangat menjaga keluarga, anak2 diberi didikan agama secukupnya. Pendek kata keluarga islamik la”, cerita adik perempuanku suatu ketika dahulu tentang keluarga makcik kepada temannya apabila aku mula membangkitkan satu isu.

Tapi lepas dah kenal seorang perempuan, pakciknya terus berubah. Anak2 dibiarkan, jarang balik rumah”, sambungnya.

Kita tak tahu citer sebenar. Persoalannya sekarang, kenapa suami yang baik tu berubah? Makcik kawan tu tak bagi kut suaminya kawin lain…”, aku mula membuat andaian, cuba mencari akar isu.

Makciknya memang taknak dimadukan. Tu belum apa2 lagi, keluarga dah pecah belah (berantakan), apalagi lepas dah kawin dua”, tu kata2 orang yang berpandangan sinis pada kehidupan berpoligami.

Tak boleh juga nak salahkan suami 100%. Boleh jadi yang tu tanda protesnya sebab si isteri menafikan hak suami untuk bernikah lebih dari seorang”, anak kecil pun kalau kita tak bagi apa yang dia nak, pasti akan tunjuk protes juga. Apalagi yang dah besar, yang dah meninggi egonya. Jangan la cuba2 nak cabar.

Terlalu memikir yang negatif je, macam mana nak dapat yang positif. Belum pun bagi suami kawin lain (dah kalau yang tu dia nak) dah buat macam2 andaian yang tak pasti betul atau tak. Dah tak bagi tu boleh ke kekalkan kebahagiaan yang kononnya nak dipertahankan dengan menghalang suami kawin lain?”, adik perempuanku terdiam. Kebimbangan yang demikian itulah sebenarnya banyak menghantui isteri2. Nanti suami tak sayang macam dulu la, nanti lebih banyak perhatian untuk isteri kedua (ketiga atau keempat) laa… Ish!! Macam2 andaian yang negatif dilemparkan apabila konsep poligami ni diutarakan sehingga ramai yang enggan menerima dimadukan (atau bermadu). Dan aku pun mula bercerita tentang matlamat hidup sebenar, kebahagiaan yang sepatutnya dikejar. Di akhirnya kulihat ada perubahan di wajah dan nadanya. Keras dan sinis kata2nya pada poligami, bab2 dimadukan itu semakin kendur. Semoga dilapangkan dada setiap wanita (khususnya adik perempuanku yang sorang tu) dalam menerima syariat yang satu ni.

 

Berbalik pada pengertian yang diberikan pada konsep pernikahan/perkahwinan tu. Kalau sekadar mengertikannya sebagai penyatuan dua jiwa, kebersamaan dua jasad, bagaimana nak hadirkan andaian2 yang positif? Pengertian sempit ini jugalah sebenarnya yang mengumpan andaian negatif pada keluarga yang berpoligami.

 

Bukanlah wanita menolak mentah2 konsep poligami tapi terlindung hatinya dek songsangnya pelaksanaan sunnah tu oleh kaum adam (kalau ada yang membantah, silakan… aku bersedia menerima sebarang bantahan). Dan kaum hawa pun, jangan terlalu keras menolak. Selagi suami (bagi yang dah bergelar isteri laa) meminta yang memang haknya dan masih pada jalan yang benar, izinkan saja (cakap senang la, belum nikah lagi kan?). Tapi ye la, apa sangat kebahagiaan di dunia ni yang kita nak kejar. Bukankah hidup kita ni matlamatnya hanya 1? Tu, kehidupan di akhirat tu yang patut kita kejar. Abul Laits Assamarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Zaid bin Tsabit r.a. berkata RasululLah saw bersabda: ”Siapa yang niatnya ke akhirat maka Allah s.w.t. akan menghimpun baginya semuanya dan dijadikan kaya hati dan datang kepadanya dunia merendah diri. Dan siapa yang niatnya dunia maka Allah s.w.t. akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kemiskinannya selalu membayang di ruang matanya dan tidak akan datang kepadanya dunia kecuali yang ditentukan baginya”.

 

nikmat-11Kesimpulannya, kalau kita meletakkan kebahagiaan tu pada manusia maka akan pudarlah kebahagiaan yang kita impikan seiring dengan seringnya hati manusia tu berubah. Letaklah kebahagiaan itu pada DIA (Pemilik Kebahagiaan). Bagaimana mungkin DIA mencampakkan kekecewaan itu ke dalam hati kita andai kita niatkan untuk mencari redhaNya. Begitu jugalah halnya dalam konsep pernikahan ni, khususnya soal berpoligami. Di sebalik perkongsian itu tersembunyi kenikmatan.

 

Wallahu’alam…

 

Khusus buat adikku, Hati Merdeka: Kali ni akk bercakap soal teori lagi. Hikhikkk…!! (*mode: menanti untuk dipraktikkan). Moga2 Allah beri keizinan…

5 Comments leave one →
  1. hatimerdeka permalink
    February 21, 2009 1:01 pm

    boleh jadi skuad pembela wanita islam tulen menentang SISTERS IN ISLAM(SIS).bagus2….satu pencerahan dari sudut pandang yg berbeza dari kebanyakan wanita.

    Anda punya kebolehan berbicara merungkai kemelut utk menjernihkan keadaan.Teruskan dgn teori2 berguna walaupon praktikalnya masih jauh entah bila berbunga.

    hahahaha(^_^)


    dengar dari satu sumber yang xleh dipercayai langsung katanya mac ni ada pengambilan tuk skuad penentang SIS tu ek? siap bagi akk talian bebas tol lagi. tapi memang teringin juga nk join kalu skuad tu benar2 wujud, sekadar sidekick pun jadilah sebab nk lawan face to face tak mampu lagi, belum cukup ‘ahli’ lagi tali pinggang hitamnya tak dapat lagi. hehhee..

    praktikalnya akan menyusul bila ntah akk pun xtau. huhuu.. semua tu masih menjadi misteri minteri nusantara gitu

    anyway, syukran atas motivasi yang diberikan. jangan malas2 tinggalkan saran tuk akk😉

  2. February 21, 2009 6:59 pm

    Sudah lama sekali saya tidak jalan2 kemari….Hemmm, bagaimana kabarnya Mbak????

    Kalau ada waktu senggang, mungkin Mbak bisa berkunjung keblog : http://simkesugm2008.wordpress.com/

    Terima kasih….🙂


    alhmdulilLah baik2 ajha. sy barusan ziarah ke blog kalian ‘simkes ugm 2008’ sekalian ninggalin saran yang mungkin bisa dipikirkan bersama tuk blog kalian (sok tau ajha. hihiii..!!).
    syukran atas undangannya…🙂

  3. February 21, 2009 8:24 pm

    Waduh Mbak, thanks atas masukannya….🙂

  4. February 21, 2009 8:37 pm

    Thanks Mbak atas masukannya….🙂

  5. salam02 permalink
    February 25, 2009 10:19 pm

    jazzakalloh….
    suasana hangat yang membawa manfaat.
    “sunah jangan hanya sebagian….”
    tapi ketika hanya sebagian saja sunah yang mampu kita kerjakan, itu bukan berarti kita tak berniat mengikuti sunah Rasul secara utuh,
    “masuklah ke dalam Islam secara kaffah”
    dan mulailah dari hal kecil yang mampu dilakukan dengan tetap berusaha mencapai yang lebih baik di hari esok.
    “suami macam Fahri…….”


    Islam itu mudah…🙂
    ‘suami macam Fahri’? semoga ditemukan juga dengan isteri macam Aisyah… amin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: