Skip to content

Walau sekecil mana

January 18, 2009

Dua hari dah aku mandi berbantukan air panas (nak kena jerang air dulu. Huhuuu..). Mau tidaknya, suhu kat sini sejuknya sampai ke tulang sumsum punyer tulang sumsum (punyer nak bagitau sejuk yang amat tu😀 ). Dengan ketinggian 2000m (mandai jer aku ni) yang agak tinggi dari aras laut, juga kedudukannya yang berhampiran dengan gunung tertinggi di Asia Tenggara (teka la gunung apa? Hehehee…. Yang pasti bukan Gunung Everest yer), ditambah pula dengan persekitaran yang masih menghijau membuatkan suhu di sini cukup nyaman (plus sejuk!!!). Sekarang ni pula tengah musim monsun, hampir setiap hari hujan. Dalam sejuk2 tu, kusempatkan juga diri ‘bersiar2’ sempena cuti hujung minggu. Duduk rumah sorang2 dengan tak berTV (ada tu hah, tapi tuan dia bawa balik kad astro xleh nak tengok. Heheheee…) menambah bosan, perkembangan terkini dunia pun duk ketinggalan manjang (macam la kuat sangat tengok berita😀 ).

 

‘Bersiar-siar?!!’ Hehehe… (Blogwalking yang aku maksudkan). Hampir semuanya bercerita mengenai Palestin. Dan itu juga menjadi modal bertukar buah fikiran, pandangan dan berbagi ilmu. Pemboikotan produk2 Amerika dan sekutu2nya semakin giat, baik dalam maupun luar negara. Macam2 usaha dilakukan sesuai dengan kemampuan dan keyakinan masing2 untuk membantu saudara2 di Palestin. Semuanya kerana jihad fisabililLah dan ada juga yang mengertikannya sebagai perang. Bila menyebut soal perang, perkara pertama yang terlintas dalam kepala adalah pertumpahan darah tapi usaha untuk memboikot produk2 yang sebahagian hasilnya digunakan untuk menzalimi saudara2 muslim di tanah suci Palestin (isu sekarang ni) juga adalah salah satu jenis perang, perang ekonomi atau ada antara lain yang menyebutnya sebagai jihad ekonomi. Nah, yang ni bukan cuma satu malah dua dalam satu, jihad ekonomi sekaligus jihad nafsu. Bukan senang nak berhenti menggunakan barang2 yang kebanyakannya tersenarai dalam list pemboikotan, kena berdepan dengan nafsu juga tu. Nafsu ni kalau kita tak boleh nak jinakkan, liarnya tak kalah juga dengan rejim zionis tu (heheheee!! Bahaya kan?). Apapun kondisi kita saat ini (yang alhamdulilLah masih diberi kesempatan menghirup udara segar di negara yang aman), sama2 la kita menumpahkan rasa prihatin kita buat saudara2 di sana. Boleh jadi penderitaan warga Palestin (dan siapapun /di manapun saudara seaqidah kita yang dizalimi) itu sebagai ujian kepada kita kerana Allah Taala jelas telah berfirman yang maksudnya:

“Demikianlah, apabila Allah menghendaki nescaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebagian kamu dengan sebagian yang lain”- QS. Muhammad: 4

 

Dan firmanNya lagi (ertinya):

“Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu; dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ihwalmu” QS. Muhammad: 31.

 

Mungkin ada di antara kita yang tertanya2 (termasuk aku sendiri sebelum ni), bukankah Allah Maha Tahu walau yang tersembunyi? Tapi ayat ini (menurut petikan ulama mujahid Syaikh Abdul Qodir Abdul Aziz dalam kitabnya berjudul Panduan Fikih Jihad dari kitab Shohih Muslim bi Syarhin Nawawi (XVII/198 ) dijelaskan bahawa agar Allah SWT mengetahui bahwa mereka sendiri yang melakukan dan menyandang sifat tersebut. Siapa nak lulus dalam ujian ni, jangan tinggal peluk tubuh. Pasti ada yang boleh dilakukan walau sekecil manapun usaha itu.

 

Wallahu’alam…

 

Peringatan untukku juga (khususnya)…

4 Comments leave one →
  1. Alexhappy permalink
    January 19, 2009 12:38 pm

    yuk boikot produk Israel………

    btw, apa khabar hari ini?


    yuk sekalian! alhmduliLah masih dikurniai nikmat kesihatan🙂 , semoga aja dapat sy manfaatin untuk ibadah.

  2. January 19, 2009 5:32 pm

    Salah satu cara Allah mencintai hamba-Nya yg bertaqwa ialah dengan memberikannya ujian. Semakin tinggi iman seseorang, maka semakin tinggi pula tingkat ujian yang akan Allah berikan pada hamba itu..
    Semoga kita termasuk orang-orang yg dicintai Allah, amiin


    amin..amin..amin ya Rabb..🙂

  3. January 20, 2009 3:30 pm

    Numpang lewat ya….😀

    Kenapa gk pernah ninggalin jejaknya alo berkunjung ke tempat saya????
    Aneh banget dech Mbak yg atu ne….😀

    Akhirnya saya hrs menyewa ditektif utk melacak alamat Mbak ini….😀


    assalamu’alaika.. jejaknya ada cuman ga bisa keliatan tapi bisa dirasa, kan? hehee🙂
    wah! hebat amat sich detective yang akhi sewa (ato ‘upah’ dalam bahasa melayu), saya yang ‘invisible’ mampir ke blognya akhi fahrisal juga bisa dijumpain (maaf, canggung nich bahasanya)

  4. January 25, 2009 7:44 am

    bismillah, btul kak….

    aku mah berpendapat sebagemana yang aku katakn waktu share beberapa waktu yang lalu..

    “yang belum terlanjur maka kita jauhi, dan yang sudah lewat…semoga Allah berikan keampunan, Wallahu ghofuurun Rohiem…”

    walhamdulillah, btw…

    kef haaluk?

    Solo. Khoir

    Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang…AlhmdulilLah yang haq tetap haq n yang batil akan selamanya batil..

    alhmdulilLah wa ana kadzaalik akhi🙂
    semoga adik juga sentiasa terkurnia rohani n jasmani yang sihat. aminn..
    🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: