Skip to content

Jangan sampai membuah sesal

September 18, 2008

Entri kali ini aku nak berkongsi satu peristiwa dan sebab penurunan salah satu ayat al-Quran bersempena 17 Ramadhan hari ni (semalam sebenarnya) iaitu hari penurunan al-Quran (Nuzul Quran). Bersumberkan kitab Imam Jalaluddin As-Sayuthi, mari kita sama2 menelusuri sebab penurunan ayat ke 6 surat Al-Hujurat ini.

 

“Hai orang-orang yang beriman! Jika datang kepadamu seorang fasik membawa suatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan” (Al-Hujurat: 6).

Dalam suatu riwayat ada dikemukakan bahawa al-Harts datang menghadap kepada baginda RasululLah saw. Lalu baginda mengajak al-Harts memeluk Islam. Maka al-Harts pun berikrar menyatakan memeluk Islam. Baginda kemudiannya menyeru al-Harts mengeluarkan zakat dan dia menyanggupinya serta berkata, ”Ya RasululLah, aku akan pulang kepada kaumku untuk mengajak mereka memeluk Islam dan menunaikan zakat. Barang siapa yang mengikut ajakanku, akan aku kumpulkan zakatnya. Oleh itu, apabil telah sampai waktunya, kirimlah utusan untuk mengambil zakat yang telah kukumpulkan itu”.

 

Ketika al-Harts telah selesai mengumpulkan zakat dan waktu yang telah ditetapkan telah tiba, tidak ada seorang pun utusan yang datang kepadanya. Maka al-Harts merasa sesuatu telah terjadi yang menyebabkan RasululLah marah kepadanya. Dia kemudiannya mengambil para hartawan kaumnya dan berkata, “Sesungguhnya RasululLah telah menetapkan waktu dan akan mengutuskan seseorang untuk mengambil zakat yang telah ada padaku, dan RasululLah tidak pernah menyalahkan janjinya. Akan tetapi saya tidak tahu mengapa baginda menangguhkan utusannya itu. Mungkinlah baginda marah? Oleh itu mari kita berangkat untuk menghadap baginda”.

 

Adapun RasululLah, sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan mengutus al-Walid bin Uqbah untuk mengutip dan menerima zakat yang ada pada al-Harts. Ketika dalam perjalanan, hati al-Walid merasa gentar, lalu dia pulang sebelum sempat sampai ke tempat yang hendak dituju. Kemudian dia membuat laporan palsu kepada RasululLah dengan mengatakan bahawa al-Harts tidak menyerahkan zakat kepadanya bahkan mengugut membunuhnya.

 

Kemudian RasululLah mengirimkan utusan yang berikutnya kepada al-Harts. Dalam perjalanan al-Harts dan para sahabatnya bertemu dengan utusan tersebut dan bertanya, “Kepada siapa engkau diutuskan?”. Utusan itu menjawab, “Kami diutuskan kepadamu”. Al-Harts bertanya lagi, “Mengapa?”. Mereka menjawab, “Sesungguhnya RasululLah telah mengutuskan al-Walid bin Uqbah. Dia mengatakan bahawa engkau tidak mahu menyerahkan zakat, bahkan berniat untuk membunuhnya”. Al-Harts menjawab, “Demi Allah yang telah mengutuskan Muhammad dengan sebenar-benarnya, aku tidak melihatnya dan tidak ada yang datang kepadaku”.

 

Ketika al-Harts dan para sahabatnya sampai di hadapan RasululLah, baginda bertanya kepada mereka, “Mengapa engkau menahan zakat dan hendak membunuh utusanku?”. Dia menjawab, “Demi Allah yang telah mengutuskan engkau dengan sebenar-benarnya, aku tidak berbuat demikian”.

 

Maka turunlah ayat ini (surah Al-Hujurat: 6) sebagai peringatan kepada kaum mukminin supaya tidak menerima keterangan dari sebelah pihak sahaja (diriwayatkan oleh Ahmad dan perawi lain dengan sanad yang baik daripada al-Harts bin Dhirar al-Khuzai. Sanad perawi hadis ini adalah sangat dipercayai. Diriwayatkan oleh at-Thabarani daripada Jabir bin Abdillah, Alqamahbin Najiah dan Ummu Salamah. Diriwayatkan pula oleh Ibnu Jarfr daripada al-Ufi daripada Ibnu Abbas. Di samping itu, Ibnu Jarir meriwayatkan daripada sumber lain yang mursal).

 

Lantaran itu, aku suka mengingatkan diriku sendiri serta saudara2ku sekalian agar tidak terus menelan bulat2 berita yang sampai kepada kita. Jangan kerana ‘kegelojohan’ kita ‘menjamah’ khabar yang statusnya belum kita ketahui hinggakan kelak membawa mudarat kepada pihak lain serta membuahkan sesalan kepada diri kita sendiri. Moga kita ikhlas saling mengingatkan antara satu sama lain…

One Comment leave one →
  1. September 20, 2008 1:38 am

    assalamu’alaikum…alhamdulillah kite bisa bersua kembali dalam majlis ilmu online…
    Alhamdulillah ana kemaren da acara MABIT dan ngebahas tentang ayat yang ukhti nukil dari surat Al-Hujurat…
    coz materinya adalah surat Al-HUJURAT….
    dan memang betul apa yang Allah telah Firmankan…
    “about berita ga jelas, kita sebagai mu’min harus la tabayyun dulu…”
    dan Alhamdulillah para peserta acara juga pada semangat…
    Alhamdulillah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: