Skip to content

Alahai ‘Pendekar’

May 12, 2008

“Harus kalian mengerti, bahwa ketiga orang bule ini selain tamu kalian mereka sama dengan ahlu dzimmah. Tentu kalian tahu apa itu ahlu dzimmah. Disebut ahlu dzimmah karena mereka berada dalam jaminan Allah, dalam jaminan Rasul-Nya, dan dalam jaminan jamaah kaum muslimin. Ahlu dzimmah adalah semua orang non muslim yang berada di dalam negara tempat kaum muslimin secara baik-baik, tidak ilegal, dengan membayar jizyah dan mentaati peraturan yang ada dalam negara itu. Hak mereka sama dengan hak kaum muslimin. Darah dan kehormatan mereka sama dengan darah dan kehormatan kaum muslimin. Mereka harus dijaga dan dilindungi. Tidak boleh disakiti sedikit pun. Dan kalian pasti tahu, tiga turis Amerika ini masuk ke Mesir secara resmi. Mereka membayar visa. Kalau tidak percaya coba saja lihat paspornya. Maka mereka hukumnya sama dengan ahlu dzimmah. Darah dan kehormatan mereka harus kita lindungi. Itu yang diajarkan Rasulullah Saw. Tidakkah kalian dengar sabda beliau, ‘Barangsiapa menyakiti orang zhimmi (ahlu zhimmah) maka aku akan menjadi seterunya. Dan siapa yang aku menjadi seterunya dia pasti kalah di hari kiamat’ (diriwayatkan oleh Al-Khathib). Beliau juga memperingatkan, ‘Barangsiapa yang menyakiti orang dzimmi, dia telah menyakiti diriku dan barangsiapa menyakiti diriku berarti dia menyakiti Allah’ (diriwayatkan oleh Imam Thabrani). Begitulah Islam mengajarkan bagaimana memperlakukan non muslim dan para tamu asing yang masuk secara resmi dan baik-baik di negara kaum muslimin. Imam Ali bahkan berkata, ‘Begitu membayar jizyah, harta mereka menjadi sama harus dijaganya dengan harta kita, darah mereka sama nilainya dengan darah kita.’ Dan para turis itu telah membayar visa dan ongkos administrasi lainnya, sama dengan membayar jizyah. Mereka menjadi tamu resmi, tidak ilegal, maka harta, kehormatan dan darah mereka wajib kita jaga bersama-sama. Jika tidak, jika kita sampai menyakiti mereka, maka berarti kita telah menyakiti baginda Nabi, kita juga telah menyakiti Allah. Kalau kita telah lancang berani menyakiti Allah dan Rasul-Nya, maka siapakah diri kita ini? Masih pantaskah kita mengaku mengikuti ajaran baginda Nabi?”.

Ini adalah salah satu bahagian yg kupetik (tanpa mana2 suntingan, asli dengan mengekalkan bhs asalnya) daripada novel yg bagiku cukup keramat karya Habiburrahman el Shirazi, AYAT-AYAT CINTA. Petikan ini adalah susulan daripada salah satu bahagian yg diceritakan oleh Kang Abik (antara panggilan Habiburrahman el Shirazi) dalam novelnya mengenai layanan yg x spttnya diberikan oleh beberapa orang penduduk Mesir kepada tiga org pelancong asing berbangsa Amerika dalam sebuah metro (ala2 LRT ).

Bahagian dalam novel inilah yg segera menerpa ingatanku 2 minggu yg lalu semasa menunggu bas bertolak ke daerah sekolah praktikalku.

“Hoii!!! Org nk naik ni!!!”, tidak ada lgsg kmesraan dalam bicaranya.

“Hooiiii..!! Pekak ka?!!! Org nk lalu, tepi lah!!!”, jerkah pemuda tempatan yg lagaknya ibarat pendekar itu dgn nada yg lebih tinggi. Wjhnya jls pd pndanganku kerana aku dduk berhampiran tingkap bas yg sebaris dgn pintu bas. Kelihatan di blkg ‘pendekar’ itu dua org llki n sorg prmpuan yg cuma tersengih sinis sjk awl babak yg spttnya ‘disunting bkn utk tontonan umum’. Wpun pandanganku terhalang dari menyaksikan reaksi pemuda bgsa asing yg dijerkah itu aku yakin dia tgh terkebil2 tika itu.

“Hang jgn nk cari pasal! Ni tempat aku, bukan tmpat hang!!”, smbg sang pendekar lg smbil menuding jari telunjuk pd ‘musuhnya’. Emosi sungguh dia, risau jg kalau2 di’smackdown’nya pemuda bgsa asing tu. Kedgrn suara seorg pmda lain dlm bhs yg sukar kutgkp kjelasannya. Pemuda yg sorg lg agknya, tekaku dalam diam sb semasa naik td ada 2 org pmda bgsa asing (x psti pula bgsa apa, mcm Vietnam pun ada) berdiri di hadapan pintu bas sedang merokok. Omelan masih kdgrn tika ‘pendekar’ itu melangkah naik. Masih x puas hati rpnya. Dlm pd itu, tawa cuba kusembunyikan kang x pasal2 ‘pendekar’ tu buka silat dpn aku plk tp sbnrnya aku da siapkn perisai klu dia prsn aku menutup mulut menahan tawa. Kesian dgn kedua2 pihak sbnrnya. Pada pemuda asing tu aku kesian sb x psl2 kena ‘penerajang’. Pd ‘sang pendekar’ kesian sb dia x th agknya ‘musuhnya’ tu x faham bhs Melayu. Sb tu kena tggu kwn ‘musuhnya’ tlg xplain situasi sbnr. Heheee…

“Cuba awk pula dduk kt tmpt dia td, cmna rsnya tetiba dijerkah. Dah tu dlm bhs yg awk x fhm plk. Bknnya kena kuar duit klu berbudi bhs skit”, bisikku dlm hati tuk ‘pendekar’ td.

“Bila hari ini kt di atas, jgn lupa st ari nt kt akan berada di bawah. Allah itu Maha Adil”, begini kupesan pada pelajar2ku, peringatan tuk diriku jg sbnrnya.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: