Skip to content

Menghadapi Kematian Insan Tersayang

August 1, 2008

“Tips Persediaan Mental dan Fizikal menghadapi Kematian Insan Tersayang”- Aku tertarik dengan tajuk segmen Tip Kaunselor yang termuat dalam majalah Keluarga Harmoni keluaran Julai 2008 yang baru sebentar tadi ku’jamah’.

 

‘Kenikmatan hidup di dunia ini amat banyak sekali. Kesenangan dan kebahagiaan yang dikurniakan Tuhan adalah rezeki yang dikurniakan tanpa dibayar apa2 pendahuluan sebagai cagarannya’- begini penulis segmen terbabit memulakan tulisannya. Ada 7 tips yang diberikan. insyaalLah akan kukongsikan buat pembaca sekalian di ruang ini pula.

 

1)       Kematian adalah satu yang pasti berlaku kepada sesiapa sahaja. Ia datang tanpa ada sebarang makluman secara rasmi. Kehadirannya tanpa mengira waktu, usia dan persediaan yang telah dilakukan. Ia datang tidak cepat dan lambat walau sesaat.

          Dalam alQuran sendiri Allah telah mengingatkan kita sejak sekian lama melalui firmannya:

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”- Al Munaafiquun: 11

 

2)      Apabila ia hadir semua yang dilakukan akan terhenti secara takdir yang ditentukan oleh Tuhan. Semuanya akan akur dengan ketentuan itu tanpa dapat menghalang atau menangguhkannya

 

3)      Mereka yang bergelar tersayang akan ditinggalkan walau perasaan tidak meredhainya. Sebanyak mana air mata yang dikeluarkan dan sekuat mana raungan yang ada tidak akan membuatkan Tuhan berkompromi dengannya.

Sedang insan-insan kesayangan kekasih Allah, Nabi Muhammad saw sendiri Allah swt tidak berkompromi bila telah sampai janjiNya, apalagi kita yang masih berbalut najis-najis maksiat ni. Tegas Allah:

“Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: Ya Tuhanku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian) ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?”- Al Munaafiquun: 10

Malah dalam surah lain, Allah swt juga memberi amaran dengan berfirman:

“Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendati pun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)”. Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun?”- An Nisaa’: 78

 

4)      Suka atau tidak, bersedia atau belum ketika kematian datang menjengah membuatkan orang yang menghadapinya terhenti seketika untuk mencari makna sebenar kematian dan mengapa Tuhan mengambilnya.

          Saat inilah iman sangat2 perlu. Tanpa iman maka mudahlah syaitan memesongkan aqidah. Uuhh..!! Na’uzubilLah…!!

 

5)      Mereka yang tinggal harus bersedia meneruskan kehidupan yang ada. Suka dan duka menjadi kenangan yang sukar dilupakan. Jiwa dan akal diurus dengan teratur agar dunia dilalui dengan sempurna.

 

6)      Apabila berlaku kesukaran selepas kematian orang tersayang jangan malu untuk bertanya apa yang diperlukan. Jika sukar pasti ada jalan keluar yang memudahkan, jika bimbang dan khuatir pasti ada pelindungnya. Jika tersalah cari pandu arahnya.

 

7)      Sebagai isteri yang berhadapan dengan saat yang pasti itu harus tenang dan sabar untuk melaluinya. Jiwa yang redha akan memudahkan akal untuk berfikir bahkan diri yang tenang akan mudah untuk bertindak.

          Padaku, statement ‘sebagai isteri’ tu agak kurang sesuai. Jadi pandai2 la sesuaikan dengan diri pembaca sendiri yer..

          Firman Allah swt:

“Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”.- Al Jumu’ah: 8.

Juga dalam surah lainnya, Dia berfirman:

“Katakanlah: “Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecap kesenangan kecuali sebentar saja”- Al Ahzab: 16

 

Kalau ada sebarang tambahan juga pembetulan sangat2 dialu-alukan. Aku pun sekadar menambah sedikit penjelasan dari tips yang sempat kukutip dari hasil bacaanku yang sedikit itu. Sampai jumpa lagi… ^_^

About these ads
2 Comments leave one →
  1. cg. ita permalink
    August 20, 2009 1:52 pm

    Salam…….
    Kawan baik sy br kematian suami pd hr ini 20.08.09 jam 11.30 tgh. Terima kasih atas artikel yg anda sy sediakan…….Semoga sy dpt berhadapan dengan kawan sy dgn lbh baik sekembalinya beliau dr cuti…..
    Alfatihah buat arwah………


    wa’alaikumussalam wbt..
    semoga rohnya ditempatkan dalam kalangan para solihin.
    amin..

  2. IZA permalink
    December 6, 2009 11:11 pm

    Salam …
    Saya kematian ayahanda tercinta setahun yang lalu. Walaupun redha dengan pemergiannya tapi hingga kini masih amat meindui kenangan bersama Arwah…terutama dikala berduka. Walaupun dapat diatasi dengan kiriman doa dan ayat2 suci Al Quran, namun Di sudut hati tu masih ada rasa terkilan dan kesedihan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: